APPLY VISA AMERIKA: True Story antrinya gimana, wawancaranya, dan lain opini pribadi

Beredar dari mulut ke mulut : Kedubes Amerika itu bak killer yang mengubur impian pemohon visa. Lebih serem lagi, kalau ditolak, biaya apply visa sebesar US$ 160 hangus tak kembali hik..hik..Nah loh, belum apply aja udah kalah mental. Apalagi gw pernah ditolak pas ajuin visa, padahal waktu itu status jelas sebagai pelajar di Luar Negeri, direpeat nih: pas lagi belajar tahun ke-3 di Jepang, gw apply visa tapi ditolak…Coba, negara Jepang kurang maju bagaimana, kurang ketat bagaimana tapi begitu ajuin visa Amerika, langsung tersungkur..klepek-klepek tlosor…rese deh yah…coba pas waktu itu di-approve, udah backpackeran ke Hawai deh gw.

Cerita dimulai dari mengisi formulir DS 160 dan melengkapi persyaratannya. Langsung lihat di web: http://jakarta.usembassy.gov/ untuk detailnya. Yang perlu diperhatikan adalah semua pertanyaan itu harus diisi lengkap, misalnya:

– Tahun berapa masuk SD, eh…ampe merenung dulu, dan berhitung pake jari tangan, gw selesai SD tahun berapa yah hehehe..

– Bapak meninggal tahun berapa…waduh…itu mah sudah lebih dari 20 tahun yang lalu…tahun berapa yah?

Sesudah diisi lengkap, keluar tuh janji wawancara. kalau gw lebih senang ambil yang paling pagi jam 07:00 pagi, dengan harapan si interviewer dalam kondisi mood yang bagus. Takutnya kalau agak siangan, terus dia dapat applicant yang ngeyelan, ngototan, dan yang mboten-mboten lainnya, rusak deh kesempatan emas gw.

Perjuangan dimulai bangun jam 05 pagi…sikat gigi, bikin Milo panas, kagak pake mandi hihihi…maap yah pagi-pagi masih dingin…Meluncur ke kedubes, jam 05:30 sudah ada 20-an orang yang antri. Eh mending kita-nya ngantri mejeng di depan kedubes….kagak boleh yah…harus melipir, ngantri diujung….di bawah rel kereta api gantung itu. Ternyata kedubes itu luas banget, dari bangunan yang kita lihat selalu dijaga polisi berpistol, terus aja ke ujung ….sampe rel kereta gambir, masih satu kompleks. Nah, yang perlu dicermati: rombongan akan dipanggil ke dalam jam 06:00 pagi, jadi applicant yang kagak mau mejeng di bawah rel, bisa aja datang pas jam 06:00, lgsg antri di depan kedubes untuk dipanggil ke dalam…tentunya dapat nomor antrian di belakang dari rombongan yang antri dibawah rel. Fair dong.

Sebelum masuk area gedung kedubes, kita-nya akan di check, betul enggak punya janji interview hari itu. Lalu melewati gerbang security, semua bawaan di X-Ray. Inget, kabel data powerbank dll berupa kabel, harus dikeluarkan dari tas tentengan, karena di mesin X-Ray kabel itu keliatannya sesuatu yang menyeramkan, akibatnya tas kita bakal diobrak-abrik. Sesuai dengan info di website, tidak perlu bawa tas kerja, tas ransel, karena semuanya harus dititipkan. Dan area security itu enggak gede-gede banget, maka-nya kagak usah bawa tas. Termasuk HP juga harus dititipkan. Gak perlu rempong bawa Ipad deh yah untuk main-main pengisi waktu luang, sama aja nasibnya dititipkan, Semua HP harus dimatikan. Yah, tahukan kalo HP punya 100 orang applicant bunyi terus….kalau securitynya sewot… dibanting deh hehe…becanda tauk, jangan serius bgt hehehe…Security kan manusia juga, maksudnya kan bete gitu kalau bunyi HP tetamu pada meraung dan mengeong semua. Eh, gw lolos loh jalan di pemindai logam…kagak ngantongin kunci, uang logam, gak pake sabuk, gak pake kalung, gelang, jam tangan…. pokoknya baju yang nempel di badan doang….

Pas lagi antri di depan gedung, sebelum masuk pos security, semua bawaan baik berupa tas kain maupun berupa tas plastik, diusap-usapin “sesuatu”. Enggak bau sih, aku pikir bakalan ada guk-guk herder atau jenis apalah, yang akan mengendus-endus, ternyata kagak. Entah buat apa yah? “Sesuatu” itu tidak berbau dan tidak berwarna.

Peraturan lain: kagak boleh bawa makanan. Pastikan anda tidak pingsan di antrian, dengan sarapan pagi secukupnya…kagak usah kenyang-kenyang banget juga ah, repot ntar mau ke toilet nya dimana…karena toilet didalam gedung adanya. Didalam gedung kedubes, ada Ranch Market yang jualan sandwich, ada jualan minuman juga. Tapi kalau sudah kenyang karena sarapan dari rumah, kita boleh minum air mineral galon (FREE), didalam ruangan interview. Dimana ruangan interview itu, baca terus selanjutnya yah..

Lolos dari jamahan tangan security…caile bahasanya, maksudnya gak digeledah badan gitu, masuklah gw ke area kedubes, yang sepanjang mata melihat dibagi 3 area. Tempat utama yang kita lihat selalu ada polisi berpistol, itu adalah ruang utama untuk kantoran staff gitu deh kayaknya. Sebelah kiri-nya adalah bangunan untuk melamar visa dengan lapangan basket yang dicat rapi. Sebelah kirinya lagi, adalah parkiran mobil untuk staff.

Di gedung bagian pengurusan visa, ada lapangan basket. Di tepi lapangan basket itu ada tempat duduk terbuka, tapi ada atapnya sih, tempat kita harus menunggu lagi. Kira-kira 06:30, para staff akan keluar membantu kita, apa yang harus disodorkan ke loket di ujung depan barisan, dimana loket itu akan membentuk kelompok interview ( grup 1, grup 2, dst). Yang penting disini adalah: foto 5×5 cm latar belakang putih, jangan lupa bawa loh . Sesudah kita dapat nomor grup interview, jalan aja ke arah gedung dengan tulisan merah…nah inilah gedung interview. Sebelum gedung interview, sebelah kanan pas kita jalan itu ada kursi-kursi lagi untuk tempat orang antri. Karena gw datangnya pagi, gw di-interviewnya kloter pertama, kagak usah antri di kursi-kursi tadi…gw langsung masuk ke gedung interview. Eh, diantara kursi-kursi itu ada stall-nya Ranch Market yah, bisa beli sandwich disini.

Masuk ruang interview, barulah berasa adem karena ada AC. Disini juga terletak air mineral galon: FREE. Ada juga majalah-majalah, tapi tidak ada TV.  Suasana hati mulai adem seiring dinginnya ruangan. gak lama langsung dipanggil nomor grup interview, untuk scan sidik jari. Yang manggil logat Malaysia gitulah. Kali aja orang Malaysia ditempatkan di Jakarta. Sidik jari pertama adalah 4 jari kiri, disusul 4 jari kanan, dan 2 jempol. Jari kita ditekan ke kaca scan, sampe lampu hijau menyala. Sesudah diambil sidik jari, kita duduk dulu, karena ntar akan ganti loket untuk wawancara.

Intermezo dulu:

Biasa staff orang sendiri, orang indonesia itu jutek dan galaknya melebihi staff amerika sendiri. betul gak sih? Duh…harus dijawab jujur gak yah…? Sebagian kecil iya. Staff di ruangan interview itu berseliweran, tapi dari nada bicaranya sama sekali tidak se-friendly orang malaysia. Kedengeran dong orang yang ngomong tulus apa menyentak-nyentak. Let say contoh kasus, ada orang nanya toilet, staff lokal berkata: Toilet ada di luar gedung. Tentu saja yang nanya gak puas, sebelah luarnya begitu keluar pintu belok kiri atau kanan? Langsung muka cantiknya berubah jadi wajah mak lampir, “keluar pintu aja, ntar juga ada tulisannya”. yaelah, apa salahnya sih kalau bilang: keluar pintu, lurus aja jangan belok-belok, toilet ada di sisi sebelah kanan. nah, tahu kan …beda jawaban..beda impression yang diterima…daripada…daripada…orang itu muter-muter…buka pintu…gak tahunya kantor bapak kedubes yang dibuka hehehehe…

Kalau untuk security, tegas. Ada kejadian yang membuat mereka ngomel, tapi itu kesalahan applicant sendiri. Si mbak di depanku dengan cantiknya dan cueknya masih naruh kabel powerbank di tas. Satpamnya ngomel, lah sudah di briefing sebelum masuk X Ray, masih aja ada kabel…. Nah, in my opinion…. si mbaknya yang keras kepala…biasa lah orang gituan kan bandel terus pasang wajah imut bilang : sssooorryyyy…

Back to the story, nunggu bentar udah dipanggil sama team pewawancara, semuanya bule. Gw antri dibelakang rombongan. Orang didepan gw diwawancara pake bahasa indonesia. pertanyaannya sama seperti yang diajukan ke gw, cuman punya gw lebih njelimet. Pas gw maju, eh dianya ngomong pake bahasa Inggris…ihhhh siapa takut. Ada desas-desus sih, yang bilang kalau kita jago inggris bakal dijatuhkan….yahhhh positif thinking aja kali yah, lah kalo kita-nya kagak bisa inggris terus ke amerika, emangnya disono mau ngomong pake apa. Jadi, gituan mah gosip tak berdasar.  Yang penting kan waktu ngejawab, kitanya fokus…jgn ditanya A, jawabnya B…atau menambah-nambah jawaban biar sedap…wah percaya deh, mereka kan udah pengalaman nanyain orang, ntar ketahuan bohongnya loh. Terus yang penting body language kita yang bener, jangan senyam-senyum kecentilan…gak ngaruh deh…jg gak usah grogi gemeteran….gw menghadapi wawancara ini, sama sekali gak grogi dan gemetar, anggap aja lagi latihan conversation, dia nanya apa ya gw jawab ringkas dan tepat.

Pertanyaan yang umum:

– mau kemana ke Amerikanya dan berapa hari

– siapa yang membiayai

– tujuannya apa ke Amerika

– pergi dengan siapa

– sudah pernah ke Amerika sebelumnya apa belum

– tahun berapa ke amerika

– sebelum kantor yang sekarang, pernah kerja dimana

dan lain-lain informasi yang diisi di formulis DS-160 hapalkan, karena apa yang ditulis disono, terpampang di komputer si bule. jangan pernah bohong yah kalau ditanya, jawab jujur apa adanya… Sebenernya gw masih dikejar beberapa pertanyaan pribadi, yang rahasia yah jangan diumbar disini, tapi gw ngasih jawabannya dengan tangkas, ga pake mikir….dia mau liat dokumen juga gw ada kok, gw bawa semuanya….nah…jreng-jreng…dapat deh visa 5 tahun…hihihi…serasa tak percaya….. kagak usah pake deg-degan, langsung saat itu udah dikasih tahu, lolos diberi visa apa enggak.

Pulanglah dengan hati gembira….cihuyyyyy…

Anyway,

– Gedung kedubes itu ternyata gedung tua yah, demen banget liatnya. Di dinding tertulis: gedung ini menjadi saksi penyerahan kedaulatan…Mei 1949. Nah udah tua kan. Trus dindingnya…dan lantai jalan setapak dilapisi oleh batu perca…hm batu apa itu yah…ada deh pokoknya batu itu dipakai di rumah kuno eyang gw.

– Postingan ini gak pake foto, kagak boleh bawa kamera….

Kesimpulan:

– Proses meminta visa amerika sudah professional, dibuat alur yang jelas. kerja mereka rapi.

– Dari segi keramahan: generally sudah ramah, dibanding pelayanan kedubes lain yah sudah OK kok, karena gw juga tidak mungkin berharap keramah-tamahan pramugari SQ terpancar disini, yang penting mereka kerjanya rapi dan cekatan. Emang masih ada yg tidak umbar senyum dari para staffnya, tapi itu kan pribadi, tidak mewakili keseluruhan staff.

– Dari segi staff pewawancara maupun staff asing lain, gw bilang professional yah.

– Dari segi security: mereka bertanggung jawab sekali dengan keamanan. Emang serem sih liat polisi yang jaga didepan pake pistol, malah suka ada yang pake topi seluruh kepala (cuman keliatan matanya doang)  tapi mau bagaimana lagi.

Advertisements

2 thoughts on “APPLY VISA AMERIKA: True Story antrinya gimana, wawancaranya, dan lain opini pribadi

  1. Gan mau tny donk
    Thun 2011 g prna apply visa turis
    trus dtolak
    nah skrg g mau apply vs skul

    boleh minta saran gk
    gmn crny g jwab y …
    pasti dtny dlu vs turis kok skrg vs skul…
    Tq y info nya

    1. Kalau dokumen lengkap, apalagi untuk sekolah, biasanya sih lolos aja. Kalau untuk turis, selain kelengkapan dokumen, situasi politik, keamanan dalam negeri Amrik, hubungan bilateral antar negara juga mempengaruhi. Situasi 2014 ini hubungan bilateral kita sudah jauh lebih baik, kalau tujuannya sekolah dan ada guarantee dari sekolah sono plus dokumen lengkap, kemungkinan besar lolos. Jangan takut karena pernah ditolak… kasus saya, saya ditolak th 2001 = 2x, tahun 2003 = 1x, sampai saya bersumpah tidak mau ke Amrik…berhubung ada pekerjaan yang tidak bisa dihindari, tahun 2013 apply lagi dan lolos.
      Yang penting:
      1. Kelengkapan dokumen, harus lengkap selengkap-lengkapnya.
      2. Gesture tubuh saat wawancara, jangan gemeteran, jangan gugup, jangan gagap.
      3. Jawab seperlunya apa yang ditanyakan oleh pewawancara, selama ini yang gagal itu karena jawabnya muter-muter, yang ditanya A, jawabnya B, apalagi kalau berbohong, tambah dalam lagi mengarang kebohongannya.
      4. Bahasa Inggris gak terlalu canggih gak masalah.
      5. Pewawancara akan menilai anda secara subyektif tapi mereka ini professional yang sudah menangani ribuan orang, jadi pengalamannya sudah tinggi bgt.

      TQ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s